Baca Juga:

Setelah bekerja baik sebagai manajer dalam waralaba dan mengelola / memiliki bisnis independen saya sendiri, sangat mengejutkan bagi saya bahwa ada beberapa perbedaan utama, serta kesamaan, antara dua model bisnis.

Siapa pun yang ingin mendirikan bisnis harus mempertimbangkan dengan hati-hati apa yang mereka inginkan dari bisnis mereka dan pendekatan yang paling efektif seharusnya. Kunci play off ketika datang ke waralaba vs bisnis sendiri cenderung antara keselamatan / dukungan dan fleksibilitas / independensi.

Waralaba vs Bisnis Mandiri

Di bawah ini adalah apa yang saya yakini sebagai keuntungan dan kerugian utama menjalankan waralaba vs bisnis independen.

Keuntungan dari Waralaba

Keamanan. Anda mendapat dukungan dari organisasi besar yang didirikan di bidang bisnis pilihan Anda, dengan semua pengalaman operasi yang Anda butuhkan.

Pemasaran. Sebagian besar perusahaan waralaba yang sukses telah menetapkan bahwa ada keinginan untuk produk atau layanan mereka dan menetapkan merek mereka. Pemilik waralaba biasanya memiliki rencana pemasaran yang komprehensif dan terperinci, yang akan sulit untuk pakaian yang lebih kecil untuk disatukan dalam hal waktu, uang, dan keahlian. Waralaba lokal Anda dapat memanfaatkan ini.

Merek mapan memberi Anda kredibilitas dengan publik. Sebuah merek umum meyakinkan pelanggan bahwa mereka akan menerima standar tinggi yang sama di mana pun mereka menggunakan layanan Anda. Di perusahaan independen, perlu waktu bertahun-tahun untuk memantapkan diri di benak publik sebagai layanan yang dapat dipercaya, andal, dan bermanfaat.

Komputer dan teknologi. Sangat sedikit bisnis modern yang dapat beroperasi hari ini tanpa seluruh struktur teknis, seperti situs web promosi, pemasaran online, dan ketentuan untuk memesan barang dan jasa secara online.

Bantuan dan dukungan lainnya. Switchboard telepon terpusat untuk menerima pesanan barang dan jasa, serta menangani keluhan informasi berguna. Metode otomatis dan terstruktur untuk mencatat pengeluaran dan pengeluaran Anda, memesan barang dan barang dagangan untuk ritel dll.

Saran dari para profesional berpengalaman. Adalah kepentingan waralaba untuk memaksimalkan pendapatan dan mereka hampir selalu memiliki para profesional berpengalaman untuk membantu operator waralaba untuk mengatur, menjalankan, dan memperluas bisnis.

Staf pelatihan. Pelatihan dapat menghabiskan banyak waktu dan sumber daya. Pemilik waralaba dapat memberikan layanan pelatihan untuk staf Anda, seperti sesi pembelajaran, buku pegangan, dan dukungan online untuk staf baru.

Nilai. Meskipun Anda memiliki biaya yang berkelanjutan untuk dibayarkan kepada pemilik waralaba, Anda seringkali dapat memperoleh nilai uang yang sangat baik, ketika Anda memperhitungkan semua dukungan dan bantuan yang Anda terima.

Daya beli dalam jumlah besar berarti bahwa Anda akan memperoleh banyak barang dan jasa dengan biaya lebih rendah daripada jika Anda menjalankan bisnis mandiri. Kontrak dengan perusahaan lain juga dapat diatur di tingkat perusahaan untuk nilai maksimum.

Kekuatan melalui ukuran. Waralaba besar bisa lebih tangguh daripada bisnis independen kecil ketika berhadapan dengan persaingan dari bisnis saingan, terutama yang lebih besar.

Kerugian dari Waralaba

Lebih sedikit kebebasan. Sebagian besar cara Anda beroperasi akan ditentukan secara efektif oleh pemilik waralaba. Ini berarti Anda memiliki ruang lingkup yang jauh lebih sedikit untuk ide-ide Anda sendiri, inovasi, dan kustomisasi yang Anda miliki dengan perusahaan independen. Barang dan jasa yang Anda tawarkan, bersama dengan cara Anda beroperasi, pada umumnya tunduk pada aturan ketat yang Anda wajib secara kontrak.

Kewajiban kontraktual. Ini bisa menjadi masalah tertentu. Waspadai apa yang Anda daftarkan. Kontrak hukum akan membuat Anda melakukan hal-hal dengan cara tertentu, bahkan jika Anda ingin melakukan hal-hal yang berbeda. Akan ada banyak kontrak hukum juga, jika Anda beroperasi sebagai waralaba lokal.

Benturan kepentingan. Waralaba biasanya mengambil sebagian dari pendapatan. Operator waralaba mengandalkan laba. Meskipun jelas ada tumpang tindih yang jelas antara pendapatan dan laba, mereka tidak sama. Pemilik waralaba dapat menetapkan bahwa operator waralaba melakukan tugas yang memberikan pendapatan tetapi tidak menguntungkan (biasanya karena biaya mengurangi atau lebih besar dari margin keuntungan). Ini dapat membantu merek waralaba tetapi merusak profitabilitas untuk operator waralaba. Operator mungkin tidak dapat menghindari melakukan tugas-tugas yang tidak menguntungkan karena pengaturan kontrak. Misalnya, merek dapat menawarkan layanan 24 jam kepada pelanggan. Operator waralaba perorangan mungkin diwajibkan untuk membayar staf, dll. Untuk menutup layanan ini, meskipun tidak menguntungkan jika dibuka pada waktu-waktu tertentu.

Ada lebih banyak risiko daripada yang Anda pikirkan. Yang benar adalah bahwa ada beberapa waralaba yang merupakan tambang emas potensial, tetapi banyak yang tidak akan menghasilkan uang tidak peduli seberapa baik mereka dioperasikan. Ada banyak faktor risiko, termasuk lokasi, demografi, kepegawaian, pemasaran dll. Jika tidak ada risiko besar, perusahaan mungkin tidak akan memilih model waralaba, mereka akan mendirikan cabang sendiri dan menuai keuntungan yang dihasilkan.

Perusahaan tidak terstruktur terutama untuk kebutuhan Anda. Waralaba akan membantu Anda di tempat-tempat di mana minat Anda bertepatan, tetapi akan memberikan bantuan minimal atau nol dalam hal lain. Sejauh yang dilihat perusahaan, waralaba individual pada dasarnya adalah alat untuk menghasilkan pendapatan. Mereka akan memilih bagaimana waralaba lokal Anda beroperasi, layanan dan barang apa yang Anda tawarkan, dan hal-hal lain, seperti cara kerja sistem pendukung yang dioperasikan komputer.

Berayun dua arah. Ya, merek dan pemilik waralaba dapat membantu Anda. Tetapi jika ada masalah dengan perusahaan di tingkat nasional atau internasional, itu dapat mempengaruhi operasi waralaba lokal Anda sendiri.

Ringkasan: Perbedaan utama Antara Mengoperasikan Waralaba dan Bisnis Mandiri

  • Pertukaran utama adalah antara fleksibilitas dan keselamatan / dukungan.
  • Jika Anda merasa percaya diri dalam membangun merek Anda, serta memiliki pengetahuan / pengalaman ketika datang untuk memulai bisnis Anda dan menjalankannya, maka Anda mungkin lebih baik dengan perusahaan independen.
  • Namun, penting untuk memperhitungkan semua faktor lainnya. Bisnis kecil yang mandiri jauh lebih terbuka dan rapuh daripada waralaba besar, dalam hal bersaing dengan saingan.
  • Sebuah waralaba akan memiliki strategi pemasaran yang terperinci dan daya beli yang lebih besar. Mereka biasanya menyediakan banyak layanan umum untuk waralaba lokal dengan biaya yang relatif rendah, layanan seperti pelatihan, meja bantuan, ritel online, pusat panggilan telepon, situs web interaktif, dll.
  • Keputusan untuk memilih, pada akhirnya mungkin, sampai pada pengetahuan lokal mengenai (potensi) kekuatan permintaan untuk produk / layanan, kekuatan persaingan, dan biaya untuk memulai dan melanjutkan operasi vs pendapatan.
Keuntungan dan Kerugian dari Menjalankan Waralaba vs Bisnis Mandiri Rating: 4.9 Diposkan Oleh: Presiden Jokowi