Baca Juga:

Impian setiap wirausahawan untuk mencapai tujuh angka (dollar) dalam bisnis, tetapi sebagaimana pengalaman saya sendiri telah ajarkan kepada saya, mencapai nilai jutaan dolar tidak berarti semuanya lancar, itu sangat sulit, tapi...

Sebelum aplikasi saya melewati tujuh angka, saya percaya banyak dari apa yang saya baca atau dengar dari pengusaha lain yang “berhasil.” Saya yakin saya akan terbang dengan jet pribadi, membeli mobil baru setiap minggu dan tidak pernah harus bekerja keras lagi. Tetapi begitu bisnis saya mencapai tonggak "kesuksesan" besar itu, saya menyadari bahwa tidak semuanya seperti yang terlihat. Saya tidak menendang balik, menerima panggilan penjualan dari kursi santai di pantai atau mengambil foto di depan Lamborghini baru saya. Tidak ada yang merupakan kenyataan.

5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Untuk Menjalankan Bisnis

Tentu saja, dengan banyak kerja keras dan sistem pendukung yang baik, adalah mungkin untuk mencapai satu juta dolar dalam bisnis Anda, tetapi Anda perlu menyadari bahwa kisah-kisah sukses itu tidak selalu menunjukkan dengan tepat apa yang diperlukan untuk mencapai tujuh- angka - atau apa yang terjadi setelah Anda membuatnya di sana.

Berikut adalah lima hal yang tidak seorang pun memberi tahu Anda tentang menjalankan bisnis jutaan dolar:

1. Anda dapat menghasilkan satu juta dolar dan masih bangkrut.

Sayangnya, ada hal kecil yang disebut arus kas yang sebagian besar calon pengusaha tidak memikirkan sampai terlambat. Aliran uang sebenarnya mewakili semua uang yang mengalir masuk dan keluar dari bisnis Anda. Ini berarti bahwa setiap pengeluaran yang Anda miliki - seperti pajak, persediaan kantor, dan faktur untuk vendor atau anggota tim - dihitung dari keuntungan Anda. Faktanya, 82 persen usaha kecil yang gagal melakukannya karena masalah arus kas.

Bahkan Twitter, yang telah ada sejak 2006, memiliki masalah laba ini. Meskipun memiliki 336 juta pengguna aktif bulanan, perusahaan membutuhkan waktu 12 tahun, hingga 2018, untuk mencapai status yang menguntungkan untuk pertama kalinya. Ini tidak biasa - kebanyakan bisnis tidak mendapat untung di awal operasi mereka.

Di tahun pertamaku, aku nyaris tidak mendapat untung dan membayar diriku dengan gaji hanya $ 11.000. Bisnis saya telah mencapai enam angka tetapi saya masih belum membuat cukup untuk sepenuhnya menutupi biaya hidup saya. Saya tidak menyadari ketika saya memulai bisnis saya berapa banyak uang yang harus saya masukkan kembali ke dalamnya karena saya percaya apa yang saya lihat dari orang lain membual tentang kemenangan mereka.

Saya sering melihat pengusaha yang hanya memposting pendapatan kotornya tanpa mengakui pengeluaran seperti biaya perjalanan, sewa kantor, dan gaji tim. Jadi, ketika Anda melihat seorang pengusaha yang mengatakan bisnisnya telah mencapai "tujuh angka," ingat bahwa itu mungkin tidak berarti jumlah uang di bank. Ini lebih dari kemungkinan "total pendapatan."

Salah satu cara untuk memastikan Anda tidak bangkrut dalam perjalanan ke tujuh angka adalah dengan menggunakan laporan arus kas untuk melacak pendapatan masuk dan keluar dari bisnis Anda. Ini akan membantu Anda dan tim Anda mengantisipasi masalah dan merencanakannya.

2. Anda memiliki lebih banyak tanggung jawab, tidak kurang.

Bagi sebagian besar dari kita pengusaha yang digerakkan, keramaian sehari-hari adalah bagian dari kehidupan sehari-hari: Kita bangun dan bahkan sebelum kita dapat berkata, “Saya akan minta mocha grande quad tanpa lemak tanpa cambuk,” kami sudah memeriksa dari seribu hal yang harus dilakukan - dan biasanya melakukan semuanya sendiri. Kami menunggu hari ketika kami akhirnya menghasilkan uang besar sehingga kami dapat berhenti bekerja begitu keras.

Namun kenyataannya, menghasilkan lebih banyak uang biasanya berarti lebih banyak tanggung jawab. Inilah sebabnya mengapa penting untuk melangkah sebagai pemimpin dalam bisnis Anda. Kualitas kepemimpinan yang efektif - seperti komunikasi yang baik dan kejujuran - dapat membuat perbedaan antara pertumbuhan atau kegagalan yang berkelanjutan.

Sara Blakely, pendiri dan CEO Spanx, memulai bisnisnya hanya dengan $ 5.000 dari uangnya sendiri. Bagian dari apa yang membuatnya sukses adalah merangkul kegagalan sebagai bagian dari budaya perusahaannya. Dia masih menjadwalkan apa yang dia sebut "oops meeting" untuk karyawan, yang didesak untuk mengakui kesalahan dan menemukan pelajaran atau humor di dalamnya. Dia percaya bahwa menciptakan budaya perusahaan di mana karyawan tidak takut membuat kesalahan atau mengalami kegagalan membantu mereka menjadi lebih produktif dan inovatif.

Ketika Anda membangun perusahaan sendiri, fokuslah untuk bekerja lebih cerdas, bukan lebih keras. Untuk melakukan ini, mundur dan delegasikan. Mainkan kekuatan anggota tim Anda untuk membuat segalanya berjalan lancar. Kemudian Anda dapat fokus pada tanggung jawab Anda yang lebih besar dalam menjalankan bisnis dan membantunya tumbuh sementara tim Anda menangani detail di belakang layar.

3. Anda harus pintar tentang siapa yang Anda pekerjakan.

Sangat mudah untuk mempekerjakan teman dan keluarga ketika Anda memulai, karena, well, orang-orang itu kemungkinan besar bebas atau setidaknya tenaga kerja murah. Tetapi ketika bisnis Anda mulai menghasilkan uang dan Anda memiliki klien yang mengandalkan Anda, sepupu Anda yang putus sekolah mungkin bukan orang terbaik untuk menangani keuangan Anda.

Pembicara motivasi terakhir Jim Rohn sering dikutip mengatakan, "Anda rata-rata dari lima orang yang paling banyak menghabiskan waktu bersama Anda." Dalam bisnis, Anda adalah rata-rata dari mereka yang ada di sistem pendukung Anda.

Jika Anda tidak memiliki orang yang dapat Anda percayai, yang tahu bagaimana melakukan pekerjaan mereka dengan baik, Anda akhirnya harus membiarkan sebagian dari mereka pergi. Tetapi jika Anda merekrut tim yang tepat sejak awal, Anda akan cenderung harus pergi untuk keluarga dan teman yang Anda sewa.

Baik Anda menyewa konsultan H.R. atau melakukan wawancara dan merekrut diri sendiri, Anda ingin mencari kualitas tertentu, seperti rasa akuntabilitas yang kuat. Ada juga strategi terkenal yang digunakan pengusaha sukses: "Coba sebelum Anda membeli." Beri karyawan masa percobaan sebelum Anda membawa mereka penuh waktu. Ini akan menghilangkan risiko apa pun yang tidak dapat mereka tangani dari beban kerja atau akan memiliki masalah terkait dengan tim Anda saat ini.

4. Anda menyadari "sindrom peniru" adalah hal yang nyata.

Ketika saya tahu saya adalah seorang finalis untuk Stevie Awards 2018, saya panik. Bukan karena tim saya dan saya tidak memperolehnya, tetapi karena sindrom peniru yang menakutkan mulai merayap masuk - keyakinan bahwa entah bagaimana orang lain telah bekerja lebih keras daripada saya atau telah menghabiskan lebih banyak waktu membangun bisnis mereka.

Semua ini membuat saya mempertanyakan siapa saya untuk dinominasikan untuk penghargaan ini? Saya telah mengatasi banyak kendala sebagai pengusaha, termasuk didiagnosis dengan ADHD dewasa, tetapi sulit untuk tidak merasa seperti seorang penipu, apa pun yang Anda capai.

Imposter syndrome adalah hal nyata yang bahkan dialami oleh para pemimpin dan selebriti terkenal. Scientific American telah mendefinisikan Imposter Syndrome sebagai “perasaan meragukan keraguan diri, rasa tidak aman, atau kecurangan meskipun sering banyak bukti yang bertentangan.” Sindrom ini tidak mendiskriminasi orang kaya atau miskin, selebriti atau pekerja harian yang bekerja 9 hingga 5. Setiap orang dapat merasa seperti seorang penipu kapan saja, dan seringkali sulit untuk lepas dari kerangka berpikir itu.

Pendidik dan pembicara TED Ed Elizabeth Cox mengatakan dalam TED Talk-nya bahwa untuk memerangi sindrom peniru, kita harus membicarakannya. Bagi saya, saya tahu bahwa ketika keraguan itu muncul, saya mencoba menggunakannya sebagai katalis untuk tumbuh. Merupakan bahan bakar bagi saya untuk terus maju dan tampil sebagai pemimpin, dan saya menghubungkan sebagian besar kesuksesan saya dengan dorongan ini.

5. Anda fokus pada membina hubungan daripada pekerjaan kasar sehari-hari.

Ketika Anda pertama kali memulai sebagai seorang wirausahawan, waktu dan energi Anda terfokus pada konsumsi informasi. Anda berbicara kepada orang-orang, pergi ke acara-acara networking, menjangkau mentor dan melahap buku-buku bisnis terbaik untuk membantu Anda di jalur Anda. Tetapi pada titik tertentu, Anda harus mengambil langkah mundur dan fokus pada pengembangan hubungan dan koneksi yang lebih baik dalam bisnis Anda.

Tahun pertama bisnis saya, saya menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mencoba di setiap program, pergi ke setiap konferensi dan bertemu semua orang di industri saya. Saya akhirnya menyebar sendiri - dan keuangan saya - terlalu tipis. Saya menyadari bahwa dengan mencoba bertemu dan menyapa siapa saja dan semua orang, saya tidak dapat mendedikasikan waktu yang cukup untuk benar-benar memupuk hubungan yang akan membuat bisnis saya lebih kuat.

CEO yang sukses menghabiskan lebih sedikit waktu dan sekitar dan lebih banyak waktu untuk memelihara hubungan bisnis mereka, dari bertemu dengan anggota tim hingga terhubung dengan klien. Dan yang saya maksud adalah pengasuhan. Anda ingin menghargai hubungan Anda dengan hadir sepenuhnya ketika Anda berbicara dengan orang-orang itu. Ini juga mengapa penting untuk memiliki tim yang hebat di belakang Anda. Anda tidak dapat memeriksa ponsel Anda atau menjawab komentar media sosial saat Anda berada di pertemuan penting.

Lagi pula, perhatian adalah mata uang baru di dunia bisnis - dan Anda sering mendapatkan kembali sepuluh kali lipat dari apa yang Anda belanjakan - bahkan setelah Anda tiba di tujuh angka yang diperoleh dengan susah payah itu.
Mau Sukses, Inilah 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Untuk Menjalankan Bisnis Rating: 4.9 Diposkan Oleh: Presiden Jokowi