Pengertian Radiasi Matahari

Radiasi Matahari adalah pancaran energi yang berasal dari proses thermonuklir yang terjadi di Matahari. Energi radiasi Matahari berbentuk sinar dan gelombang elektromagnetik. Spektrum radiasi Matahari sendiri terdiri dari dua yaitu, sinar bergelombang pendek dan sinar bergelombang panjang. Sinar yang termasuk gelombang pendek adalah sinar x, sinar gamma, sinar ultra violet, sedangkan sinar gelombang panjang adalah sinar infra merah. Jumlah total radiasi yang diterima di permukaan bumi tergantung 4 (empat) faktor:

Pengertian Radiasi Matahari

1. Jarak Matahari. Setiap perubahan jarak bumi dan Matahari menimbulkan variasi terhadap penerimaan energi Matahari
2.Intensitas radiasi Matahari yaitu besar kecilnya sudut datang sinar Matahari pada permukaan bumi. Jumlah yang diterima berbanding lurus dengan sudut besarnya sudut datang. Sinar dengan sudut datang yang miring kurang memberikan energi pada permukaan bumi disebabkan karena energinya tersebar pada permukaan yang luas dan juga karena sinar tersebut harus menempuh lapisan atmosphir yang lebih jauh ketimbang jika sinar dengan sudut datang yang tegak lurus.
3. Panjang hari (sun duration), yaitu jarak dan lamanya antara Matahari terbit dan Matahari terbenam.
4. Pengaruh atmosfer. Sinar yang melalui atmosfer sebagian akan diadsorbsi oleh gas-gas, debu dan uap air, dipantulkan kembali, dipancarkan dan sisanya diteruskan ke permukaan bumi.selain itu, radiasi matahari bisa menangkal black hole yang KATANYA bisa memerangkap cahaya

Pergerakan semu matahari saat solstice, ketika matahari berada di atas katulistiwa di bulan Juni dan September memberikan efek pancaran sinar matahari semakin lama dan panas yang sangat berpengaruh terhadap kehidupan masyarakat. Lama penyinaran matahari dan intensitas radiasi matahari menunjukkan kondisi riil pergerakan semu matahari, dan di kota Semarang dengan semakin banyaknya penggunaan bahan bakar minyak yang mengakibatkan kota Semarang terpolusi, berdampak pada semakin tinggi persentase lama penyinaran matahari serta penyusutan intensitas radiasi matahari. Perubahan lama penyinaran matahari dan intensitas radiasi matahari tersebut membuat peneliti tertarik untuk mengangkatnya ke dalam penelitian mengenai kajian lama penyinaran matahari serta intensitas radiasi matahari terhadap pergerakan semu matahari saat solstice. Permasalahan yang akan dibahas pada penelitian ini adalah akibat yang dapat ditimbulkan oleh persentase lama penyinaran matahari dan intensitas radiasi matahari terhadap pergerakan semu matahari saat solstice dan diluar solstice di kota Semarang pada bulan Juni dan September pada tahun 2005 sampai dengan 2007.


Tujuan penelitian ini adalah mendapatkan nilai rata-rata bulanan lama penyinaran matahari, intensitas radiasi matahari serta hubungan dan akibat dari pergerakan semu matahari saar solstice dan diluar solstice. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan data lama penyinaran matahari dan intensitas radiasi matahari yang telah dicatat dan didokumentasikan oleh Badan Meteorologi dan Geofisika Stasiun Klimatologi kota Semarang bulan Januari, Juni, September, dan November pada tahun 2005 sampai dengan 2007. Penelitian ini dilakukan pada tanggal 5 April 2008 sampai dengan 31 Juli 2008 di Badan Meterologi dan Geofisika Stasiun Klimatologi Semarang. Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa Nilai rata-rata persentase lama penyinaran matahari yang diterima permukaan bumi di kota Semarang saat solstice maupun diluar solstice pada bulan Juni dan September tahun 2005 s.d. 2007 mengalami kenaikan tiap tahunnya sedangkan Nilai rata-rata intensitas radiasi matahari yang diterima permukaan bumi di kota Semarang saat solstice maupun diluar solstice pada bulan Juni dan September tahun 2005 s.d. 2007 mengalami penyusutan intensitas tiap tahunnya. Peningkatan persentase lama penyinaran matahari dan penyusutan intensitas radiasi matahari disebabkan oleh efek rumah kaca di kota Semarang, akibat semakin banyaknya gas-gas polutan yang terdapat di atmosfer kota Semarang serta semakin berkurangnya ruang hijau berganti dengan pemukiman dan industri.

Comments

Popular posts from this blog

Ketahui 4 Poin Penting Perbedaan Antara BRI Simpedes dan BRI Britama Agar Anda Tidak Salah Pilih

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Radiasi Matahari

Deskripsi dan Klasifikasi Pohon Beringin