Beras Sebagai Bahan Kebutuhan Pokok

Bahan makanan pokok bagi rakyat indonesia terdiri dari jagung, sagu, singkong, gandum, dan beras. Kesemua jenis bahan makanan pokok ini merupakan komoditas sumber karbohidrat yang dihasilkan oleh pertanian rakyat. Tidak ada satu pun perusahaan besar yang ikut memproduksi komoditas tersebut. Oleh karena itu jumlah produksi dari komoditas tersebut tidak pernah mencukupi kebutuhan nasional. Dilihat dari segi kebutuhannya, komoditas tersebut dapat dipisah menjadi dua golongan yaitu komoditas superior dan inferior. Beras dianggap komoditas superior, sedangkan komoditas yang lain seperti jagung, sagu, singkong, dan gandum dianggap sebagai komoditas inferior meskipun dari segi gizi tidak jauh berbeda maka akhirnya semua penduduk yang awal pemakan makanan-makanan tersebut beralih ke beras.

Beras Sebagai Bahan Kebutuhan Pokok

Beras merupakan golongan biji padi-padian yang sudah banyak dibudidayakan diindonesia. Sedang jaman dulu padi adalah salah satu bahan makanan yang mengandung gizi dan karbohirat yang cukup baik bagi manusia, sebab didalamnya terkandung bahan-bahan yang mudah diubah menjadi energi, oleh karena itu padi disebut juga sebagai makan energi.

Beras memegang peranan yang sangat penting dalam kehidupan bangsa indonesia sebagai bahan makana pokok utama, beras di konsumsi lebih dari  96,87% rakyat ini, bahkan sebagian besar bangsa Asia memilih komoditi beras sebagai bahan makanan pokoknya (Pranolo, 2000).

Di Indonesia posisi beras dalam konsumsi rumah tangga sangat menonjol. Pengeluaran untuk membeli beras rata-rata sebesar 25 % dari pengeluaran total rumah tangga. Sebagai sumber kalori utama bagi sebagian besar rakyat indonesia, beras memiliki pangsa 57% dari total konsumsi kalori, demikian pula dengan konsumsi protein, beras merupakan sumber protein yang penting, lebih dari 40% pemasukan protein disumbang melalui beras (Amang,1994).

Menurut Soemartono (1983), dari 100 gr beras pecah kulitnya mengandung 345 kalori, 8 gr kadar protein, 2,5 kadar lemak, 75 gr kadar tepung dan ada sedikit vitamin dan mineral. Disamping itu beras yang baik ditentukan oleh banyaknya beras yang utuh, jumlah kotoran, banyaknya batu, banyaknya beras yang belum terkelupas, kadar air, dan banyaknya butir mengapur. Persyaratan kualitas beras pengadaan dalam negeri terdiri dari:
1. Bebas dari hama penyakit
2. Bebas bau apek, asam, atau bau-bau asing lainnya
3. Bersih dari campuran dedak.

4. Baik secara visual maupun organoleptik.

No comments:

Post a Comment

Komentar Anda akan langsung ditampilkan, namun Anda perlu memperhatikan tata tertib berkomentar:
1. Komentar harus relevan dengan konten yang dibaca
2. Tidak mengandung unsur SARA dan Provokasi.
3. Tidak menyisipkan link pada isi komentar, link aktif maupun tidak.

Komentar yang tidak memenuhi ketiga syarat tersebut pasti akan kami HAPUS, terima kasih