Sumber Kontaminasi dan Masalah-Masalah Dalam Kultur Jaringan

Sumber Kontaminasi dan Masalah-Masalah Dalam Kultur Jaringan
Sumber Kontaminasi dan Masalah-Masalah Dalam Kultur Jaringan

1. Sumber kontaminasi dalam kultur jaringan
Kontaminasi merupakan permasalahan mendasar yang sering terjadi pada kultur in vitro. Pada kondisi media yang mengandung sukrosa dan hara, serta kelembaban dan suhu yang relatif tinggi, memungkinkan mikroorganisme serta spora jamur tumbuh dan berkembang dengan pesat. Kontaminasi pada kultur in vitro dapat berasal dari:
Medium sebagai akibat proses sterilisasi yang tidak sempurna.
Lingkungan kerja dan pelaksaan penanaman yang kurang hati – hati.
Eksplan
- Secara internal (kontaminan terbawa didalam jaringan).
- Secara eksternal
Serangga atau hewan kecil yang berhasil masuk kedalam botol kultur setelah diletakkan didalam ruanng kultur ataupun ruang stok.
Udara
Botol kultur serta alat-alat yang kurang steril.
Lingkungan kerja dan ruang kultur yang kotor.
Kecerobohan dalam bekerja.

2. Masalah-Masalah dalam Kultur Jaringan
Kontaminasi
Mikroorganisme penyebab kontaminasi dapat berupa bakteri, fungi, protozoa, serangga, virus dan lain-lain. Kontaminasi oleh fungi ditandai dengan munculnya benang-benang halus yang berwarna putih, yang merupakan miselium fungi. fungi dapat menginfeksi jaringan secara sistemik sehingga lama kelamaan dapat menyebabkan jaringan eksplan akan mati. Selain itu, kontaminasi oleh bakteri ditandai munculnya bercak-bercak berlendir pada media atau eksplan. Bercak tersebut biasanya berwarna putih yang merupakan koloni bakteri. Bakteri lebih sulit untuk dideteksi dibandingkan dengan fungi karena dapat masuk ke dalam ruang antar sel.
Ada dua istilah dalam permasalahan kontaminasi, yaitu kontaminasi eksternal dan kontaminasi internal.
a.    Kontaminasi eksternal atau kontaminasi permukaan biasanya disebabkan oleh mikroorganisme yang berasal dari luar eksplan. Respon kontaminasi eksternal ini sangat cepat karena mikroorganismenya berada permukaan eksplan. 
b.    Kontaminasi Internal
Kontaminasi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang berasal dari eksplan yang tumbuh dan berkembang secara bertahap dalam kondisi in vitro. Pertumbuhan dan perkambangan mikroorganisme internal biasanya muncul beberapa minggu / bulan setelah di kultur. 

Browning/Pencoklatan
Pencoklatan adalah suatu keadaan munculnya warna coklat atau hitam yang menyebabkan tidak terjadi pertumbuhan dan perkembangan atau bahkan menyebabkan kematian pada eksplan. Pencoklatan umumnya merupakan tanda adanya kemunduran fisiologis eksplan biasanya eksplan akan mati.
Browning terjadi akibat pengaruh akumulasi senyawa fenolik yang teroksidasi akibat stress mekanik atau pelukaan pada eksplan. Senyawa fenol tersebut adalah enzim polifenol eksidase dan tirosinase. Dalam kondisi oksidatif akibat pelukaan, enzim tersebut akan secara alami disintesis oleh tanaman sebagai bentuk pertahanan diri. Menurut Laukkanen et al. (1999) dalam Hutami (2008), ketika sel rusak, isi dari sitoplasma dan vakuola menjadi tercampur, kemudian senyawa fenol teroksidasi menghambat aktivitas enzim. Senyawa fenol yang berlebihan akan bersifat racun yang merusak jaringan eksplan dan akhirnya menyebabkan kematian eksplan (Corduk and Aki, 2011).

Senescence
Senescence dicirikan dengan menguningnya daun karena penurunan jumlah klorofil dan kloroplas (Gut et al., 1987 dalam Ryun Woo et al., 2001). Secara alami senescence timbul akibat dari kematian sel yang dilakukan oleh tanaman itu sendiri (Programmed Cell Death / PCD), karena pengaruh umur dan cekaman lingkungan sekitar (Yoshida, 2003).
Berkurangnya unsur hara merupakan salah satu bentuk cekaman lingkungan dari tanaman in vitro, karena pertumbuhan tanaman sangat tergantung pada media di dalam botol. Semakin lama media tersebut akan berkurang dan mengakibatkan proses metabolisme tanaman in vitro akan menjadi lambat. Menurut Schippers et al. (2007), kekurangan nitrogen dapat mempercepat senescence pada daun, tetapi peranan hormon juga menentukan prerkembangan proses senescence pada daun. Senescence dapat pula terjadi akibat berkurangnya kandungan sitokinin dalam media, karena sitokinin berperan dalam pembentukan kloroplas dan menghambat penuaan (senescence) (Wattimena, 1992; Parthier, 2004; Srivastava, 2001; Gan and Amasino, 1995). Sitokinin juga berpengaruh terhadap distribusi nutrisi menuju ke daun dari bagian-bagian tanaman yang lain (Taiz and Zeiger, 2010).
Selain itu, kondisi cekaman aerasi juga dapat menjadi penyebab senescence pada tanaman in vitro. Menurut Jackson et al. (1994); Jackson (2003), dalam kondisi in vitro mengharuskan tanaman untuk tumbuh dalam botol yang tertutup rapat, semakin lama tanaman akan kesulitan mendapatkan oksigen dan karbondioksida sementara itu etilen akan terus terakumulasi. Lebih lanjut, He et al. (1996); Wang et al. (2002); Bailey-Serres and Chang (2005); Peng et al. (2005); Drew et al. (1979) dalam Geisler-Lee et al. (2010), menyatakan bahwa dalam kondisi anoksia, akan terjadi peningkatan prekursor etilen (1-Aminocyclopropane-1-Carboxylate (ACC) Sintase (ACS) dan ACC Oksidase (ACO)) dan berakibat pada peningkatan konsentrasi etilen. Akumulasi etilen akan menghambat pertumbuhan planlet dan dapat memacu senescence pada daun (Aharoni and Lieberman, 1979; Grbic and Bleecker, 1995; Jing et al., 2002; Jing et al., 2005).

Eksplan Dorman
Eksplan yang mengalami dorman terlihat tidak mampu merespon zat pengatur tumbuh tetapi dari fisik eksplan tersebut masih terlihat segar. Terjadinya dormansi pada eksplan diduga akibat senyawa fenolik yang masih tersisa dalam eksplan. Senyawa fenol tersebut keluar secara osmosis menyebar di sekitar eksplan dan mengganggu distribusi hormon dan nutrisi dari media, sehingga sel-sel tidak merespon media perlakuan. Menurut Corduk and Aki (2011); Kaewubon and Meesawat (2009), akumulasi senyawa fenol dalam media menyebabkan eksplan kehilangan kemampuan untuk tumbuh selama masa kultur. Sakakibara et al. (2004) menyatakan bahwa senyawa fenol mampu mengaktifkan enzim sitokinin oksidase (CKX) yang mampu mendegradasi sitokinin.
Dalam upaya pencegahan agar tidak mendapati eksplan yang dorman dapat dilakukan dengan menghindari bahan tanam yang tidak juvenil atau tidak meristematik., Karena awal pertumbuhan eksplan akan dimulai dari sel-sel yang muda yang aktif membelah, atau dari sel-sel tua yang muda kembali. Selain itu dapat dicegah dengan penggunaan media kultur yang cocok.

Hiperhidrisitas
Hiperhidrisitas atau yang biasa disebut dengan istilah vitrivikasi merupakan gelaja pertumbuhan planlet yang tidak normal atau ketidak normalan morfologi dan fisiologis. akibat stress yang tibul karena pelukaan, tidak optimalnya media kultur maupun lingkungan mikro (wadah kultur) (Kevers et al., 2004). Lebih lanjut,  Rice et al., 1992 menyatakan bahwa kadar ammonium dan kandungan uap air yang berlebihan didalam wadah kultur juga dapat menyebabkan gejala tersebut. Hal tersebut juga berkaitan dengan kosentrasi sitokinin yang terlalu tinggi, rendahnya potensial matriks, dan meningkatnya kosentrasi etilen didalam wadah kultur (Kevers et al., 1984). Uap air akan menyebabkan media menjadi berair serta sitokinin juga mempengaruhi sel dalam menyerap air, sehingga air akan terakumulasi pada apoplast. Seperti penelitian yang dilakukan Rojes-martinez et al., 2010 bahwa hiperhidrisitas dapat terjadi akibat kondisi jenuh air dan akumulasi gas pada wadah kultur. Kondisi tersebut juga merupakan kondisi anoksia.

Variabilitas Genetik
Variabilias genetik dapat dikatakan menjadi salah satu kendala dalam kultur in vitro apabila tujuan pengkulturan tersebut untuk upaya perbanyakan tanaman yang seragam dalam jumlah yang banyak, dan bukan sebagai upaya pemuliaan. Variabilitas genetik dapat disebabkan oleh Subkultur berulang tanpa terkontrol atau juga disebabkan oleh metode kultur yang tidak sesuai.

Eksplan Gosong
Istilah “Eksplan gosong” bukan berarti eksplan tersebut hangus terbakar, akan tetapi ada bagian tertentu pada eksplan dimana selnya menjadi mati, tetapi bukan akibat browning. Sering kita mendapati eksplan yang ditanam menjadi mati, atau ada bagian pada eksplan yang mati dalam beberapa hari saja. Mengidentifikasi eksplan gosong memang agak sulit karena ciri-cirinya menyerupai browning. Tetapi secara visual, eksplan gosong sama seperti daun yang direndam beberapa menit dalam air panas.

Artikel Sumber Kontaminasi dan Masalah-Masalah Dalam Kultur Jaringan ini dibuat berdasarkan referensi dari materi bahan kuliah saya, semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan anda.

3 comments - Sumber Kontaminasi dan Masalah-Masalah Dalam Kultur Jaringan

  1. bisa dikirimkan beberapa studi pustakanya atau daftar pustaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. ok, saya usahakan mencari datanya dulu... terima kasih sudah berkomentar

      Delete
    2. Ini salah satu satu referensi yang saya ambil, berupa jurnal dalam bentuk PDF, bisa di download melalui link https://is.gd/jurnal_kultur ... terima kasih

      Delete

Komentar Anda akan langsung ditampilkan, namun Anda perlu memperhatikan tata tertib berkomentar:
1. Komentar harus relevan dengan konten yang dibaca
2. Tidak mengandung unsur SARA dan Provokasi.
3. Tidak menyisipkan link pada isi komentar, link aktif maupun tidak.

Komentar yang tidak memenuhi ketiga syarat tersebut pasti akan kami HAPUS, terima kasih